Hujan, rindu, dan kamu

Malam ini, hanya mampu menatap lamat2 rintik hujan, merasakan dingin yg semakin terasa pilu menusuk ke dalam kalbu.
Kenapa jadi sendu? Gara2 hujan dan rindumu yg tak kunjung ada temu denganku.
Namun aku tahu, kita masih belum bisa bertemu.
Mungkin kamu masih dalam perjalanan karena kehujanan. Mampir sejenak di kedai mang ujang mencicipi gorengan hanya untuk sekedar mengganjal perut yang lapar.
Mungkin juga kamu masih di rahasiakan Tuhan, untuk entah di episode berapa akan muncul dalam drama kehidupanku.
Atau, saat ini kita sama-sama mengurung diri di dalam kamar, berteman dengan tembok dingin dan rindu yang tak juga kunjung berakhir.
Atau, sebenarnya kita pernah dipertemukan, di satu waktu dalam persimpangan jalan yang penuh sesak dengan orang yg berlalu lalang, yg seolah berkonspirasi untuk membuat lama pertemuan.
Saat aku sudah kehabisan kata-kata mendeskripkan kamu yang tak juga kunjung tiba, hujan belum juga ada tanda-tanda akan menghentikan rintiknya.
Seolah menyuruhkan untuk terus larut dalam irama syahdu rintik hujan.
Sayangnya, malam semakin larut untuk tetap baik hati membiarkanku membuka mata.
Lelah. Bolehkah aku terpejam sejenak. Barangkali aku akan bertemu dengan rinduku dalam bentuk manusia.
Walau mungkin nanti saat aku membuka mata, wujud manusia itu akan kembali menjadi rindu yang tak terurai dengan kata-kata. Lagi.

Iklan

Kapan Nyusul

Setelah beberapa minggu nggak kontak sama sekali, eh, tiba2 si babe nelpon
Bapak: Assalamu’alaikum
Aku: Wa’alaikumsalam
B: Lagi apa nduk?
A: di kantor aja pak, lagi istirahat
B: Ooooh…terus gimana? Udah ada?
A: Ha? Oh? Hahhaha (terus ketawa garing sampe renyah klo dikunyah)

Dan percakapan model begitu selalu terjadi berulang tiap kali bapak telepon. Selalu, dan terjadi di percakapan pertama setelah salam. Nggak perlu dijelasin apa maksud dari kata2 “sudah ada?” Karena pasti yang ditanyakan nggak lain dan nggak bukan adalah tentang “cowok” “calon” ato apalah itu. Pokoknya gk jauh2 ama nikah ajaaa… kadang yg bikin mikir itu, kenapa ni bapak nggak tanya kabar anaknya dulu –a?

.
.
.
Pernah suatu hari, disuatu pagi yang cerah, mood lagi bagus2nya, badan lagi seger2nya, mata lagi melek2nya, hati lagi bahagia2nya, pokoknya lagi semangat2nya lah. Tiap pagi sebelum berangkat ngantor selalu ngeusahain buat ngelakuin ritiual cium tangan orang tua sebelum berangkat. Nah, berhubung selama di rantauan tinggalnya ama bude, maka jadilah pagi itu cium tangan bude. Hingga tiba2 sebuah percakapan terjadi
Aku: nggak kemana2 hari ini bude?
Bude: nggak….(hening sesaat)
Gimana? (Hening)
A: *tiba2 mules, karna feeling nggak enak ama kata2 selanjutnya*
B: udah ada cowok belum nih
A: *tiba2 pingsan* (oke yang ini aga lebay :p) Belom ada bude, yaaah, doain aja dikasih jalan, ini juga lagi usaha.

.
.
.
Atau, pernah di suatu siang yg panas dan terik. Perut lagi laper2nya, dan dengan langkah gontai menyusuri jalanan panas itu menuju sebuah tempat makan (baca: warteg). Berhubung ama mbk2 yg jualan udh akrab banget (dia smp apal porsi nasi sama lauk kesukaan, udh berasa kayak emak sendiri dah), jadi pas mau masuk ke warung kita sering bercandaan dulu. Dan siang itu…
Bu.Warteg: sendirian aja mbak?
Aku: Iyaa nih, udh pada bawa makan. Lagian biasanya kemana2 juga sendirian. Hehe
B: makanya buruan nyari mbak, biar ada yg nemenin
A: Ha? Hahahaa (ketawa garing) nasi dong mbak banyakin

Yah, kurang lebih begitulah percakapan seonggok manusia jomblo dengan orang2 tua kayak mereka. Mereka seolah bertanya tanpa beban, sedangkan yg ditanya udah berasa kayak manggul gunung, beraaat banget ngedengernya, ngejawabnya, dan ngerasainnya. Makanya pertanyaan2 model begitu selalu berakhir dengan tawa manis yg dibuat2, tawa yg dibaliknya menyimpan banyak duka, luka, tangis, dan prahara (apa cobaaa?!) :p
Klo ditanya “nggak pengen nyusul temen2 yg udah nikah?”, kayaknya gk perlu dijawab yah, karena jawabannya jelas PENGEN.
Klo ada yg bilang “nggak usaha nyari sih”. Mereka belum tau aja kadang ada yg udah berusaha keras minta dikenalin kesana sini. Ada yg udh dpt kenalan tapi harus terluka berkali2. Yah, pokoknya “jatuh bangun aku mengejarmu” lah. Dan itu fakta yg mereka (para penanya) nggak tau.
Klo ada yg bilang “makanya perluas link, banyakin temen, dan bla bla bla”. Oke, temen bisa ngebantu kita mempercepat menemukan jodoh, tapi perlu diingat, gk selalu jodoh itu datengnya dari dikenalin temen. Ada yg karena sering ketemu di bis, di kereta, di sebuah tempat. Jodoh itu sejenis kayak nemuin oasis di tengah padang pasir. Kita gk bakal tau akan di pertemukan di kilometer yg keberapa, hari-bulan-tahun apa.
Klo ada yg bilang “kapan nyusul? cepetan nyusul”. Nah, ini adalah kalimat yg paling bikin mood langsung buruk, emosi meningkat bbrpa kali lipat. Lha dikira menikah itu sejenis ajang F1 atau motogp gitu?? *sewot*. Kadang ama orang2 yg ngomong gini suka gk habis pikir, mungkin krna mereka nggak sedang berada diposisi kita kali ya. Dari beberapa kali ditanyain “kapan nyusul? Kapan nikah?”, aku belajar, kelak klo udh punya pasangan, dan ada temen yg blm nikah gk bakal ngelontarin kalimat “kapan” itu. Kayaknya kalimat “semoga segera menyusul, semoga segera dipertemukan” lebih terkesan adem didengerin ama telinga. Beneran deh.

Apapun itu, buat para jomblo yg sedang menanti tulang rusuknya, sudut relung hatinya yg hampa keisi, atau apalah itu sebutannya. Bersabarlah, karena Tuhan selalu tau, kapan saat yg tepat kamu dan jodohmu dipertemukan. Jangan terlalu berharap cerita cintamu akan seromantis kisah2 di ftv, tapi berharaplah kisah kalian akan berawal, berjalan, dan berakhir seperti kisah2 para nabi dan istri2nya ^^
Dan buat para penanya, terima kasih sudah perhatian dengan kita (para jomblo). Sebenernya dibalik tawa kita tiap kali jawab pertanyaan kalian yg “kapan, gimana, siapa, dst” itu, terselip jawaban “don’t ask me a question that only God know the answer” yg artinya belok kiri boleh langsung ….

Gk usah gusar, bersabarlah, karena jodoh pasti bertamu sambil ngebawa rombongan keluarganyaa πŸ™‚

Lost in Ujung Kulon (1)

Kenapa dikasih judul “lost in”? Karena emang bener2 jadi kayak anak ilang di tengah2 daerah asing dan orang2 asing.

Bermula dari keinginan untuk berlibur entah kemana, karena sangking jenuh dan suntuknya dengan rutinitas ibukota dan kerjaan. Ditambah lagi ingin menghibur diri dari luka yg disayat dalam oleh seseorang *eaaak*

Setelah nyari2 agen wisata, menimbang budget, dan destinasi wisata, akhirnya terpilihlah pulau peucang-ujung kulon-Banten. Destinasi wisata sudah diputuskan, selanjutnya nyari temen buat nemenin jalan2. Akhirnya ada satu temen yg bersedia untuk nemenin.
Beberapa minggu sebelum hari keberangkatan, aku ngingetin temen ngetrip yg udh jauh2 hari tak ajakin, ladalaaah ternyata dia lupa dan udh terlanjur ngambil sift kerja pas hari keberangkatan. Oke fine, hari udh mepet, dan rasa2nya nggak mungkin untuk ngebatalin karna DP nggak bisa dibalikin kalo batal berangkat. Maka, mau nggak mau, seneng nggak seneng tapi kudu seneng, acara ngetrip kudu tetep jalan.

13 September-2014
Dan tibalah hari keberangkatan. Karna dasarannya aku anaknya gk beranian dan pemalu klo pertama kali ketemu dan kenal ama org baru, pas dateng ke meeting point perasaan jadi gk karu2an deg2an, kayak mau lamaran (jomblo aja sok2an ngomongin lamaran XD).
Eh, untungnya temen2 ngetrip yg baru aku kenal usianya rata2 lebih tua daripada usiaku, dan mereka tipe orang yg ceria dan humble ama orang baru (ngenes lagi sendirian), jadi gk perlu waktu lama buat bisa ngbrol ama mereka.

Jam 22.00
Berangkatlah kita dari meeting point di plaza semanggi. Dan yak, naiknya naik bis polisi gitu (msh mikir, apa gk ada mobil yg cakepan dikit). Sepanjang perjalanan mbak2 yg baru tak kenal ngajakin ngobrol terus. Sampe sejauh ini, liburan kali ini menyenangkan lah walaupun berangkat seorang diri. Gk nyesek2 amat gituuu..

Jam 02.00
Belum, jam segini belum nyampe di desa sumur bor (tempat sebelum nyebrang ke pulau peucang). Dari jam 1an kalo nggak salah, samar2 badanku kerasa kayak kehempas (kayak orang ngarep jadian, tapi trnyata gagal) kebanting kesana kesini, dan waktu ini badan lagi usaha2nya ngegemukin badan, jadi berasa banget kelemparnya. Ya, kelempar dan kehempas karna jalanan yg aduhai indahnya, jalanan yg bergejolak, kayak anak2 muda lagi di mabuk cinta –”

Jam 04.30
alhamdulillah, akhirnya nyampe di tempat tujuan. Mata masih ngantuk berat gk karu2an, tapi apa daya, udah harus turun bis dan bersih2. Pas turun dari bis langsung disambut ama hawa dingin ala2 daerah pantai gitu, samar2 juga kedengeran suara ombak bernyanyi2 (ceileeh).
Habis shlt subuh, dan sarapan, kita disuruh siap2, karna ntr nyebrang pulau sekalian langsung snorkling. Sebelum sunrise muncul, kita udah kongkow di pinggir pantai sumur bor, nungguin kapal ceritanya. Sambil nunggu kapal kita disuguhin pemandangan matahari terbit (cuma sayang anglenya gk bagus, jadi nggak ada foto). Ama pemandangan warga yg lagi di tempat pelelangan ikan.

Jam 07.00
Akhirnya, setelah nunggu sekian jam lamanya, karena kapalnya bener2 antri dan ada sedikit miss komunikasi ama nelayannya, kita pun nyebrang dr pulau jawa ke pulau peucang πŸ˜€
Baru beberapa menit jalan, kita udah disuguhin pemandangan yg bener2 bikin mood langsung bahagia, lupa ama masalah2 yg kita punya, dan mulut tak mengucap syukur dan doa tak henti2nya.

image

Ini masih awal. Setelah ini justru kita bakal disuguhin nikmat Tuhan yg lebih masya Allah lagi.

-Bersambung-

Draft (part 1)

Lamat-lamat kupandang wajah teduh dan sendu yang tengah terlelap itu. Entah sudah berapa kali aku dibuatnya jatuh cinta hanya dengan mentap wajahnya yg sedang terlelap itu. Apalagi saat dia membuka mata, jatuh cinta ku berkali lipat rasanya.

Kupegang erat tangannya, seolah enggan ada sebuah perpisahan, walau pada akhirnya aku sadar, hidup ini tidak selamanya abadi, dan perpisahan seperti menjadi hal wajib yg akan kita alami. Jika tdk kita yg meninggalkan, ya kita yg akan meninggalkan mereka.

Wanita sendu ini masih saja asyik terlelap dalam pejamnya, seolah tak menghiraukan aku ada disampingnya, atau malah sebenarnya dia ingin berbincang panjang, namun apa daya, rasa sakit yg teramat sangat telah membuatnya jatuh dalam keadaan koma.

Aku penasaran, apa yg tengah dia lakukan di dalam pejamnya itu.
mungkinkah dia sedang duduk manis di pasir pantai putih sambil ditemani deru ombak, desir angir, kelapa muda, dan mi goreng yang biasa dia lakukan tiap ada libur panjang.

Atau mungkin dia sedang asyik menyusuri jalan setapak padang edelweis, sambil menyunggingkan senyum teduhnya, dan menyisakan aku yg hanya mmpu menatap punggungnya. Ah, kenapa tiba2 aku merindukan gunung, merindukan kenangan saat pertama jumpa dengan wanita berwajah sendu ini.
Sembuhlah sayang, tataplah aku dg wajah sendumu, peluklah aku dengan senyum teduhmu. Nanti akan kita susuri bersama lagi padang edelweis itu, kali ini tdk hanya dg saling pandang, tapi dengan berpegangan tangan.

Atau mungkin, dia sedang duduk manis ditemani secangkir teh lemon, teh kesukaannya, sambil bercengkarama hangat dengan ibunya, yg telah lebih dulu berada di alam sana. Kini mereka sedang melepas rinduΒ  setelah sekian lama tidak berjumpa. Perjumpaan jiwa, bukan raga.

Pasti kamu tengah berbahagia disana sayang, sosok yg saat tengah malam sering kau rindukan kehadirannya, rindu memeluk dan bergelayut manja, kini kamu tengah menjumpainya. Mungkin dia sebentar lagi akan mengajakmu untuk ikut dengannya, melepas rasa sakit yg kamu rasakan sekian lama.

Namun yg harus kau tahu, aku disini juga berjuang mengajakmu untuk bisa kembali membuka mata. Bersama membesarkan anak2 kita, hingga kita menua bersama.

Dan ketika aku kembali…

Sore ini mendung menggelayuti, seolah mengerti kegundahan hati…

Tak terasa sudah 18 tahun aku mendiami rumah ini, 18 tahun yg lalu, kurang lebih tahun 1998, secara resmi keluargaku memiliki rumah sendiri, bukan kontrakan. Setelah beberapa tahun orang tua berjuang bersama membangun, menyicil dari satu bata, semen, genteng. Akhirnya jadilah rumah ini.

18 Tahun, dari yg perumahan sepi berubah menjadi hunian elite, kanan-kiri depan-belakang ada tetangganya. Dari yg perumahan sejuk krn dikelilingin ama sawah, sampe akhirnya sawah itu menghilang dan berganti hunian2 baru.

18 Tahun, bukan waktu yg lama tapi juga bukan waktu yg sebentar untuk mengukir kenangan.
Dari yg ber-4 (bapak, ibuk, mas, aku), sampe akhirnya ibuk tiada, jadilah kita tinggal bertiga (bapak, mas, aku). Hingga takdirpun menghadirkan orang2 baru dalam kehidupanku. Yg silih berganti datang dan pergi. Rumah ini, dari yg sepi, berubah menjadi rame, hingga akhirnya kini kembali sepi lagi. Beberapa kali tak luput pula dari renovasi.

18 Tahun, terlalu banyak kenangan yang terlanjur melekat dalam ingatan, tentang bahagia, duka, luka, tangis, tawa. Yang mungkin tak semua orang merasakan apa yg aku rasakan.
Rumah ini juga jadi salah satu alasanku berbahagia saat berada di rantauan, mencari tgl merah, mencari tiket pulang, menghitung hari kepulangan ke rumah ini. Ada penat dan lelah setelah perjalanan panjang dr rantauan yg tiba2 menghilang saat menginjakkan kaki di pintu pagarnya,
Rumah dimana aku bisa merasakan bahwa aku tidak sendiri, bahwa aku memiliki keluarga yg selalu menanti, dan rumah ini juga sudah menjadi salah satu bagian dari yg ku sebut “keluarga” tadi. Hanya disinilah aku merasa bahwa disudut2 hampa tiap ruangan terselip senyum dan pelukan hangat beliau yg sudah lama tiada, ibuk.
Meninggalkannya, bagiku seperti berpisah dengan beliau, semakin jauh, dan semakin rindu ini tak tersampaikan.

Sore ini, sebelum kembali ke kota rantauan, ku luangkan waktu sejenak menikmati semilir angin, menatap lamat2 awan yg mendung, tubuhku diam terpaku menengok masa lalu dari pantulan dinding2 rumah ini, melihat kilasan diriku yg masih kecil saat awal mula pindah ke rumah ini, hingga akhirnya kini dewasa. Merasakan lamat2 pipi yg dibasahi oleh air mata. Duka.
Inilah sore terahirku menikmati semilir angin di depan rumah ini, hal yg sering kulakukan saat jenuh seharian mengurung diri di kamar. Dan seiring mobil yg mengantarku ke stasiun berjalan, maka kebersamaanku dengan rumah ini berakhir sudah.

Ah, aku benci perpisahan dan perpindahan dr satu hal ke hal yg baru.
Tapi bukankah seperti ini hakikatnya hidup manusia? Dia akan selalu berpindah, berjalan dari satu takdir ke takdir yg lain, tak kan pernah menetap apalagi abadi.
Terkadang akan ada berontakan dari diri, hingga akhirnya kita sadar, bahwa apapun yg terjadi dalam hidup kita adalah skenario yg udah Tuhan tetapkan. Mungkin buruk bagi kita, tapi baik menurut Tuhan, mungkin bukan sekarang, tapi nanti.

See you my home sweet home.
Ku titipkan berjuta kenangan padamu.
Sebab ketika nanti aku kembali, kamu sudah tidak bisa aku kunjungi lagi.

Balada anak rantauan (part: sakit)

Anak rantauan dilarang keras untuk sakit. Apalagi kalo jomblo juga. Hihii…

Sakit itu suatu keadaan dimana kita gk bakal bisa tau kapan datengnya. Tapi kalo kamu gk perhatian ama badan, maka yang namanya sakit bakal bisa sering2 dateng buat say “Hi”.
Nah, buat yang pas lagi jadi anak rantauan yg jauh dari rumah (seperti yang sedang saya alami :p) terus sakit (padahal udh ngejaga badan bener2) maka bersiap-siaplah

1. Diagnosa penyakit sendiri
Ini adalah salah satu dasar keahlian agar anak rantauan yg lagi sakit bisa tetep survive (kok berasa kayak lagi hidup di hutan yak). Iya, coba cari tahu sendiri kamu sakitnya apa, karena kalo udah sakit bawa’annya pasti males, boro-boro buat ke dokter, buat jalan keluar kamar aja ogah-ogahan. Kalo di rumah mah enak, ada orang tua yg udah pengalaman ngurus anak, jadi cepet tanggap kita sakitnya apa (walau kadang suka ngawur juga) dan kalau misal sakitnya butuh dibawa ke dokter, orang tua bisa nganterin. Inget-inget, terakhir kali kamu makan apa dan kayak gimana. Kalo misal tetep nggak bisa nebak sakitnya apa, banyak2 deh istirahat, makan, minum vitamin dan berdoa biar dikasih kesembuhan. Hehe

2. Beli obat-obatan sendiri
Iya beli sendiri, namanya juga lagi jauh dari orang tua :p
Syukur2 kalo kamu ngerantau terus punya temen satu kos yang baik hatinya untuk dimintain tolong beliin obat. Lebih keren lagi, kalo kamu udah siap sedia obat2an p3k sejenis kayak parasetamol. Jadi pas sakit, tinggal minum aja.

3. Urus perut sendiri
Maksudnya makan ya gaes. Kenapa kok ada urus perut segala? Karena orang sakit itu pasti pengennya tiduraaaaaaan mulu. Kalo di rumah mah enak (sekali lagi) ada emak yg masakin, klo gk dimasakin ya se-enggaknya kita tinggal jalan beberapa langkah buat ambil nasi. Lha kalo anak rantauan? Nurutin tidur mulu tanpa ngisi perut, ya bisa-bisa beberapa hari kemudian kalian ngunjungin UGD.
Terus gimana dong?
Makanya pas sehat, baik2in temen satu kosnya, jadi kalo pas sakit tinggal minta tolong ini itu ama mereka (ini beneran lhoo). Eh tapi jangan lupa bayar jasa mereka, misalnya kayak beliin mereka martabak setelah kalian sembuh.

4. Ngenes
Iya, siap2 aja buat ngenes. Kalo misal sakitnya demam, nggak bakal ada yang tiap saat nepokin jidat buat ngecek suhu badan kita. Nggak ada yang tiba2 hobi nawarin “mau makan apa? mau dibeliin apa?” biar kita mau makan banyak. Nggak ada yang perhatian (apalagi yang lagi jomblo, ngenes nya dobel ini :p), yaaaa mentok diperhatiin lewat telpon lah ama emak babe. Btw, kok bisa nggak ada yg perhatian, kan ada temen2 kos? Kan hidup terus berjalan gaes, mau kayak gimana sakitnya kalian, mereka tetep pada kerja, dan kalian tetep tergolek tak berdaya di kamar petak yang gelap seorang diri. Lagian segimana perhatiannya temen2 di sekitar kita, perhatian dari keluarga terlebih dari orang tua itu lebih menghangatkan, dan nggak tau kenapa bikin kita cepet sembuh.

Kalo saya sih, paling sering sakit pas beberapa hari mau pulang kampung, tiba-tiba meriang, tiba-tiba pilek, pokoknya nggak enak aja bawakannya badan. Tapi pas hari H pulang kampung jadi sehat sendiri. Nah, karena terlalu seringnya ngalamin kayak gitu, akhirnya saya putuskan untuk menamai sakit yg saya alami dengan “sindrom pulang kampung” :p

Naaaaaah…
Buat para anak rantauan, jangan lupa jaga selalu kesehatan yaa, pas banget juga sekarang lagi musim panca roba, yang tiba2 panaaaaaas banget, tiba2 hujan (yaa nggak jauh beda lah ama hati, yg tiba2 jatuh cinta, tiba2 patah hati, LOL).

Dan aku masih disini (part: malam)

Dan aku masih disini,
terduduk sendiri, menatap lamat2 rembulan yg malu2 mengintip dari semak2 pohon yg menjulang tinggi.
Kembali menatap langit dengan pandangan yg penuh dengan asa.
Asa yg tak berujung dan belum menemukan titik lelahnya.
Masih terus berdoa, masih meminta, masih berharap, masih menunggu, dan “masih” lainnya yg masih juga menggelayuti kesendirian.

Dan aku masih disini,
menyusuri jalan setapak gelap seorang diri.
Dingin, sunyi, hanya ada suara jangkrik yang menemani.
Menatap lamat2 rembulan yang menyinari diri. Yang tengah bersanding mesra dengan gemerlap bintang.
Ah, rembulan saja ada yg menemani. Sedangkan aku melangkah sendiri seperti ini setiap hari.

Dan aku masih disini,
bermesraan berdua dengan pikiran sendiri. Berbicara berdua tentang lelahnya melewati hari ini. Hari2 sepi tanpa ada yang dinanti, kunanti, dan menanti.
Lelah yg melelahkan yg entah kapan akan berganti dengan lelah yang tak bisa lagi dirasakan karena telah berganti senyuman.

Dan aku masih di sini,
Dipeluk hangat oleh bantal, guling, selimut, dan bayangan masa lalu yg setia menemani malam panjang hari ini.
Yang selalu terputar lambat di langit2 kamar. Menatapnya, mengenangnya, melupakannya, agar malam ini tidak mimpi buruk untuk kesekian kalinya.

Selamat malam semesta..

Balada Anak Rantauan (Part: Puasa Ramadhan)

Selamat menjalankan ibadah puasa semuanyaaaa πŸ˜€

Yang sedang ngerantau dan jauh dari orang tua, udah turun berapan kilo karna sahurnya cuma minum air putih doang?? Hihii..
Kali ini mau flashback pas puasaan jamannya kuliah, jamannya ngerantau yg bener2 ngerantau. Kenapa ambil yg jaman kuliah? Karena kalo ngerantau yg sekarang ikut ama bude, jadi masih ada yg nyiapin dan ngingetin buka ama sahur (makasih bude :*)

Naaaaaah…
Berhubung sekarang lagi bulan puasa. Jadi flashbacknya tentang puasaan di rantauan.
Ada di rantauan pas bulan puasa itu lebih cenderung banyak nggak enaknya. Kenapa?

Pertama: Nggak ada yg bangunin sahur
Klo orang tuanya perhatian, mungkin tiap jamnya sahur kamu bakal ditelpon. Yg lagi punya gebetan juga nggak usah kuatir buat nggak bangun sahur, karena pasti kalian bakal saling membangunkan. Nah kalo udh orang tuanya nggak pernah bangunin sahur, nggak punya gebetan pula, yudh, pasang kuping tajam2 buat ngederin alarm hp (yg tiap bunyi langsung dimatiin. LOL), atau ngederin anak2 nabuhin galon ngiterin komplek (yg biasanya bakal tiba2 ilang kalo puasa udh masuk pertengahan), atau ngedengerin suara bapak2 yg ngebangunin dari toa masjid (yg entah kenapa selalu dengernya pas dia bilang “imsak kurang 5 menit”)
Dan yg paling sering anak rantauan alamin adalah, bangun menjelang subuh, bikin indomie, mentok ya pas bangun cuma minum air mineral doang.
Kalo saya mah dulu pas ngerantau ngakalin males masak pas sahur itu dengan beli makan malam yang porsinya porsi jumbo, bagi dua, yg bagian pertama buat makan malem, yg bagian kedua masukin magic com buat sahur. Jadi pas jam nya sahur, tinggal bangun buka magic com dan makan. Hihii..

Kedua: Nggak ada yg nyiapin bukaan (baca: kolek, es kelapa, es blewah, es buah)
Kalo masalah makanan buat buka sih nggak seberapa bikin kepikiran kayak nyiapin makan pas sahur.
Sekarang mah udah banyak penjual2 dadakan yang pas bulan biasa nggak ada, eh, pas bulan puasa tiba2 nongol di pinggir jalan. Jadi berbahagialah anak rantauan yang tinggal deket ama penjual2 dadakan itu πŸ™‚

Ketiga: kesepian
Ini nih yg kadang bikin puasa bener2 kerasa berat. Udah sahur nggak ada yg ngebangunin, nggak ada yg nyiapin makanan sahur, sekalinya bangun nggak ada pemandangan emak masak, atau orang rumah yang lagi khusyuk makan.
Begitu juga pas buka puasa, nggak ada ritual keroyokan makanan bareng orang rumah. Pas buka juga cuma bisa menatap nanar tembok kamar. Ya mentok muka temen kos lah.

Tapi ada satu hal yang ngebikin anak rantauan itu bahagia. Ya apalagi. Ngitungin hari H lebaran!!Β  Kalo orang Indonesia biasanya bilang “mudik”. Yaaa, berburu tiket buat pulang kampung yang saingannya se-Indonesia raya. Ada kesenangan tersendiri ketika bisa ngedapetin tiket buat pulang kampung. Ada kesenangan tersendiri ketika berdesak2an, bermacet2an, berpanas2an, dan semuanya terbayar lewat perjumpaan dengan orang tua. Ibaratnya kayak nemuin oase di tengah padang pasir. Pokoknya bahagia lah.

Sekali lagi, buat para perantau jangan lupa sahur yaa, biar kuat puasanya, lagian sahur juga salah satu sunnahnya puasa lhooo…

Balada Anak Rantauan (part: 2nd Anniversary)

Berhubung penulisnya jomblo, gk punya tanggal jadian yg bisa dirayain, akhirnyanya tanggal pertama kali menginjakkan kaki di kota rantauan-pun jadi tanggal yang harus disimpan di dalam ingatan. Muehehe…

Yaap, 2nd anniversary

Karena tepat 2 tahun lalu, tanggal 04-06-2013, sudah mendarat dengan menawan di kota rantauan, ibukota, Jakarta.

2 tahun lalu dengan berat hati dan linangan air mata sepanjang perjalanan Surabaya-Jakarta.

Menatap lamat2 keluar jendela kereta yang seolah terasa melau begitu cepat, meninggalkan semua yang ku cinta.

Dalam diam, ada gemuruh air mata yang terbendung sekuat tenaga.

Dalam diam, ada sebait cerita, harapan dan doa yang ku senandungkan lirih.
“Kota ini, dimana aku lahir dan tumbuh besar, tertawa dan menangis bersama teman2, menghabiskan waktu, hari dan minggu bersama, mengukir berjuta kenangan di tiap sudut kotanya, kenangan tentang persahabatan, cinta, dan kita.”
“Kota ini, sejenak aku akan meninggalkannya. Pergi dan menjauhi orang tua, saudara, teman, dan semuanya.”
“Dan seiring roda kereta berjalan membawaku semakin jauh dari kota ini, seiring itu pula aku berjanji pada diri sendiri. Sembari berbisik lirih ‘ini semua hanya sementara, aku akan pulang jika waktunya telah tiba, secepatnya’.”

Eh, tiba2 udah 2 tahun aja..hihii

Sudah waktunya memenuhi janji yg waktu itu dibuat, semoga saja tidak lama lagi πŸ™‚

Notes (part move on)

Aku selalu mengira tak akan bisa hidup tanpa cintanya.

Aku lupa semua luka pasti perlahan-lahan akan sembuh juga.

Biarkan saja waktu yg jadi obatnya.

Saat itu pasti akan tiba, ketika aku benar-benar menerima kenyataan bahwa kini tak ada lagi “kita”.

Sekarang hanya ada aku minus dirinya.

Aku terlalu bodoh memikirkan dia dan berusaha setia.

Aku bisa hidup tanpa kenangan dan senyumnya.

Kalo sebelum mengenal dia saja aku bisa bahagia, apa bedanya bahagia setelah tnpa dirinya?

Aku pasti akan jatuh cinta lagi, suatu hari nanti dan dengan yang lebih baik dr dirinya.

Pasti πŸ™‚

*Lagi ngeliatin lagi tulisan2 di note yang ada di hp, dan nemu kata2 ini, dg tanggal 29-05-2014, satu tahun yg lalu. Hmmm, lagi proses move on sepertinya :p

*Terkadang kita perlu merasakan kesedihan yg mendalam untuk bisa mengeluarkan sajak2 romantis, kata2 puitis, atau bahkan motivasi yg tidak kita duga akan menjadi sebuah barisan kata yg indah. Eh, tapi gk selalu juga ding, ada para penulis buku sajak duka tapi dianya happy2 aja.

*Namanya juga tulisan, kadang ada yg memang berdasarkan kisah nyata, apa yg dirasa, atau juga fiksi belaka πŸ™‚