Kapan Nyusul

Setelah beberapa minggu nggak kontak sama sekali, eh, tiba2 si babe nelpon
Bapak: Assalamu’alaikum
Aku: Wa’alaikumsalam
B: Lagi apa nduk?
A: di kantor aja pak, lagi istirahat
B: Ooooh…terus gimana? Udah ada?
A: Ha? Oh? Hahhaha (terus ketawa garing sampe renyah klo dikunyah)

Dan percakapan model begitu selalu terjadi berulang tiap kali bapak telepon. Selalu, dan terjadi di percakapan pertama setelah salam. Nggak perlu dijelasin apa maksud dari kata2 “sudah ada?” Karena pasti yang ditanyakan nggak lain dan nggak bukan adalah tentang “cowok” “calon” ato apalah itu. Pokoknya gk jauh2 ama nikah ajaaa… kadang yg bikin mikir itu, kenapa ni bapak nggak tanya kabar anaknya dulu –a?

.
.
.
Pernah suatu hari, disuatu pagi yang cerah, mood lagi bagus2nya, badan lagi seger2nya, mata lagi melek2nya, hati lagi bahagia2nya, pokoknya lagi semangat2nya lah. Tiap pagi sebelum berangkat ngantor selalu ngeusahain buat ngelakuin ritiual cium tangan orang tua sebelum berangkat. Nah, berhubung selama di rantauan tinggalnya ama bude, maka jadilah pagi itu cium tangan bude. Hingga tiba2 sebuah percakapan terjadi
Aku: nggak kemana2 hari ini bude?
Bude: nggak….(hening sesaat)
Gimana? (Hening)
A: *tiba2 mules, karna feeling nggak enak ama kata2 selanjutnya*
B: udah ada cowok belum nih
A: *tiba2 pingsan* (oke yang ini aga lebay :p) Belom ada bude, yaaah, doain aja dikasih jalan, ini juga lagi usaha.

.
.
.
Atau, pernah di suatu siang yg panas dan terik. Perut lagi laper2nya, dan dengan langkah gontai menyusuri jalanan panas itu menuju sebuah tempat makan (baca: warteg). Berhubung ama mbk2 yg jualan udh akrab banget (dia smp apal porsi nasi sama lauk kesukaan, udh berasa kayak emak sendiri dah), jadi pas mau masuk ke warung kita sering bercandaan dulu. Dan siang itu…
Bu.Warteg: sendirian aja mbak?
Aku: Iyaa nih, udh pada bawa makan. Lagian biasanya kemana2 juga sendirian. Hehe
B: makanya buruan nyari mbak, biar ada yg nemenin
A: Ha? Hahahaa (ketawa garing) nasi dong mbak banyakin

Yah, kurang lebih begitulah percakapan seonggok manusia jomblo dengan orang2 tua kayak mereka. Mereka seolah bertanya tanpa beban, sedangkan yg ditanya udah berasa kayak manggul gunung, beraaat banget ngedengernya, ngejawabnya, dan ngerasainnya. Makanya pertanyaan2 model begitu selalu berakhir dengan tawa manis yg dibuat2, tawa yg dibaliknya menyimpan banyak duka, luka, tangis, dan prahara (apa cobaaa?!) :p
Klo ditanya “nggak pengen nyusul temen2 yg udah nikah?”, kayaknya gk perlu dijawab yah, karena jawabannya jelas PENGEN.
Klo ada yg bilang “nggak usaha nyari sih”. Mereka belum tau aja kadang ada yg udah berusaha keras minta dikenalin kesana sini. Ada yg udh dpt kenalan tapi harus terluka berkali2. Yah, pokoknya “jatuh bangun aku mengejarmu” lah. Dan itu fakta yg mereka (para penanya) nggak tau.
Klo ada yg bilang “makanya perluas link, banyakin temen, dan bla bla bla”. Oke, temen bisa ngebantu kita mempercepat menemukan jodoh, tapi perlu diingat, gk selalu jodoh itu datengnya dari dikenalin temen. Ada yg karena sering ketemu di bis, di kereta, di sebuah tempat. Jodoh itu sejenis kayak nemuin oasis di tengah padang pasir. Kita gk bakal tau akan di pertemukan di kilometer yg keberapa, hari-bulan-tahun apa.
Klo ada yg bilang “kapan nyusul? cepetan nyusul”. Nah, ini adalah kalimat yg paling bikin mood langsung buruk, emosi meningkat bbrpa kali lipat. Lha dikira menikah itu sejenis ajang F1 atau motogp gitu?? *sewot*. Kadang ama orang2 yg ngomong gini suka gk habis pikir, mungkin krna mereka nggak sedang berada diposisi kita kali ya. Dari beberapa kali ditanyain “kapan nyusul? Kapan nikah?”, aku belajar, kelak klo udh punya pasangan, dan ada temen yg blm nikah gk bakal ngelontarin kalimat “kapan” itu. Kayaknya kalimat “semoga segera menyusul, semoga segera dipertemukan” lebih terkesan adem didengerin ama telinga. Beneran deh.

Apapun itu, buat para jomblo yg sedang menanti tulang rusuknya, sudut relung hatinya yg hampa keisi, atau apalah itu sebutannya. Bersabarlah, karena Tuhan selalu tau, kapan saat yg tepat kamu dan jodohmu dipertemukan. Jangan terlalu berharap cerita cintamu akan seromantis kisah2 di ftv, tapi berharaplah kisah kalian akan berawal, berjalan, dan berakhir seperti kisah2 para nabi dan istri2nya ^^
Dan buat para penanya, terima kasih sudah perhatian dengan kita (para jomblo). Sebenernya dibalik tawa kita tiap kali jawab pertanyaan kalian yg “kapan, gimana, siapa, dst” itu, terselip jawaban “don’t ask me a question that only God know the answer” yg artinya belok kiri boleh langsung ….

Gk usah gusar, bersabarlah, karena jodoh pasti bertamu sambil ngebawa rombongan keluarganyaa πŸ™‚

3 pemikiran pada “Kapan Nyusul

  1. Haha….kepake juga itu kalimat belok kiri boleh langsung…wkwkwk….sabar aja de…semua ada waktunya….aq jg belajar dari pengalaman ga mau nanya ke siapapun kapan, gmn, dll…n pertanyaan nya lainnya yg bikin org yg d tanya langsung bete tingkat dewa….πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s